Ngapain sih kuliah di luar negeri?

Kenapa ‘harus’ ke luar negeri? Emang ga bisa dapet ilmu di dalam negeri aja? Pertanyaan ini sering kita dengar ya? Terkesan sinis tapi ga salah juga sih. Pertanyaan menggelitik, tapi faktanya ranking universitas-universitas terbaik di Indonesia masih di bawah ratusan universitas terbaik negara lain. Tapi maaf, bukan ini yang ingin saya bahas kali ini. Kenapa…

Skotel ala Ummu Shofi

Skotel (atau schottel?) adalah salah satu makanan favorit anak-anak. Kalo lagi bikin ini, makannya lahap banget dan nambah berkali-kali. Untungnya bikinnya gampang dan jadinya banyak, jadi saya sering banget bikin skotel ini. Seneng banget ngelihat anak-anak antusias bantuin bikinnya, kerjab mata mereka ketika nungguin skotelnya dipanggang di oven, dan teriakan bahagianya ketika skotel udah mateng.…

Cooking with love

Diantara berkah lanjut sekolah di luar negeri adalah jadi bisa belajar masak (bukan jadi jago masak lho ya hehehe…). Hidup di negara minoritas muslim membuat saya susah ‘jajan’ di luar. Terutama di kota York, susah sekali nyari makanan halal. Selain itu, rasa dan seleranya juga beda. Kebanyakan resto halal ngasih menu ala timur tengah yang…

Cara mendaftar ke universitas luar negeri – LOR dan SOP

Apa itu LOR dan SOP? Sabar ya… Nanti kita akan sampai kesana. Ditulisan saya yang ini saya sudah cerita tentang memilih negara dan progam studi alias jurusan yang mau diambil. Selanjutnya adalah proses mendaftar ke universitas yang dituju. Pertama, memilih program yang akan diambil. Silakan searching atau hunting program atau jurusan yang diincar dan universitas…

Hari pertama sekolah

Seperti yang sudah saya ceritakan sebelumnya, anak-anak sudah melihat-lihat sekolahnya beberapa pekan sebelum masuk, di pertengahan Desember. Hanya saja karena sekolah akan libur panjang Natal dan guru-guru perlu persiapan untuk menyambut siswa baru yang tidak bisa bahasa Inggris ini, maka anak-anak baru sekolah beneran awal Januari 2016. Saya dan pihak sekolah sudah berinteraksi via email…

Homework after exam? Oh, no!

Masih ingat cerita UN-nya kaka Iffah dan Alif? Nah, kira-kira setelah ujian akhir, mereka ngapain aja yah? Ternyata… meskipun udah selesai seminggu berdarah-darah (ceile) ngerjain ujian SATs, bu Guru masih tega ngasih pe-er buat mereka. Dan ga cukup satu, tapi 21! Yups, dua puluh satu pe-er. Mau tau apa aja pe-er mereka? Lihat saja panjangnya…

UN-nya SD di Inggris, pengalaman si kembar

Pekan ini seluruh siswa kelas 6 di Inggris sedang mengikuti ujian akhir nasional (SATs). Sudah dari beberapa bulan yang lalu mereka dijejali dengan latihan soal, baik di sekolah dan di rumah (kalo libur). Tapi si kembar keknya asik-asik aja ya, ga panik atau ngeluh macem-macem pas di rumah (apa emaknya yang ga ngeh yak?). Paling-paling…