Ayam Balado ala Ummu Shofi

Orang minang atau yang suka makan di rumah makan padang pasti tahu apa itu ayam balado. Dalam bahasa minang, ‘lado’ adalah cabe. Jadi, ‘ayam balado’ artinya ‘ayam ber-cabe’. Dan ‘samba lado’ artinya adalah ‘sambel cabe’. (Secara saya memang asli minang jadi bisa kasih info ini hehehe :D) Dan saya juga bingung dengan kata-kata ‘balado’ yang kemudian salah pemakaian, seperti balado teri atau balado telur, harusnya ya teri balado atau telur balado. Ah, sudahlah…

Sebagaimana orang minang pada umumnya, saya susah mengubah selera makan yang doyan pedas. Apa-apa sukanya balado alias bercabe dan pedas. Malangnya, ketika kesini (Inggris) dan belanja mencari cabe yang saya rindukan, ternyata susah saudara-saudara. Akhirnya di supermarket sini saya ketemu ‘chili’ yang bentuknya beda sama cabe merah keriting yang biasa kita pake untuk membuat sambel.

Perlu beberapa kali eksperimen untuk menemukan paduan yang pas untuk samba lado saya. Pertama kali coba saya pake tiga cabe kecil ini dengan satu tomat. Ternyata masyaAllah pedesnya…

Akhirnya saya menemukan paduan yang ‘cukup’ pas di lidah saya, juga lidah abah shofi yang tidak suka yang terlalu pedas. Ini dia ramuan lado ala yuke: tiga chili dengan dua tomat, sedikit bawang bombay (pengganti bawang merah) dan satu bawang putih (bawang putih hanya tambahan, kadang saya suka ga pake).

sambal ayam gorengayam balado

Dan berikut penampakan ayam goreng yang sudah berubah menjadi ‘ayam balado yuke’ hehehe 🙂 (Well, warnanya memang jadi tidak semerah cabe keriting, jadi agak cokelat gitu 😀 😛

Just info tambahan, bawang merah (red onion) bukan bawang merah versi Indonesia (yang biasa kita pakai). Bawang merah yang itu disebut ‘shallot’, sedangkan red onion itu bentuknya sama persis kek bawang bombay, hanya saja warnanya merah keunguan 🙂

gambar diambil dari sini

gambar diambil dari sini

Advertisements

36 thoughts on “Ayam Balado ala Ummu Shofi

  1. Saya yg keturunan jawa belum juga bisa bikin lado seenak sumatra punya. Ibu mertua saya kebetulan minang, saya sendiri membatasi pedas2 berkaitan dgn pencernaan sensitif. Untung suami gak hrs makan ada lado. Ada tetangga org Medan heran, suami saya bisa2 aja makan tanpa lado 😀

    Like

    • Ini balado paling simpel sebenernya mba Frany, biasanya malah hanya cabe, tomat, sama bawang merah (ga pake bawang putih) 😀
      Semakin kesini emang biasanya ada ‘penurunan’ mba, apalagi yang ada diperantauan dan terbiasa dengan racikan yang berbeda hehehe…

      Like

  2. Ummu, saya orang Jawa, tapi suka balado2 deh. kalau red onion kurang mantap ya rasanya, suka yang bawang merahnya Indonesia, untung disini lumayan banyak toko asia Ummu. Ah besok kayaknya balado terong deh hehe.

    Like

    • Salam kenal mba Lulu 🙂

      Iya mba, jarang pake red onion. Kmrn beli karena lagi diskon, tapi rasanya (dan warnanya) kurang gimana gitu kalo dipake numis hehehe

      Huwaaaa… terong! Disini blom pernah nyoba bikin terong balado, agak mahal soalnya (melas banget yak hehehe)

      Like

  3. Saya sudah mengurangi makanan yang pedas. Karena faktor umur harus menyeleksi makanan yang harus dikonsumsi.
    Dulu makan tak ada sambel rasanya gak semangat. Apalagi makan dengan goriang jariang balado mintuo lewat indak nampak, 🙂

    Like

    • Wah, kalo gitu memang harus milih-milih makanan mas Alris.
      Baladonya boleh lah sesekali hehehe 😀

      Temen saya rutin minum jeruk lemon/nipis tiap pagi (dan seharian juga bisa) buat lambungnya, dan sangat membantu. Mungkin bisa dicoba mas 🙂

      Like

    • Wow, boleh dong dishare resepnya mba Liza 🙂
      Ada di blognya kah?
      (belom pernah nyoba kalo kari aceh, beda sama kari jawa ya mba?)

      Kalo di padang ga kenal kari, adanya gulai hehehe 😀 😀

      Like

  4. ummu shofi, saya juga 100% minang,tapi gak suka dan gak kuat pedes.kata temen2 lidah saya lidah padang murtad karena lebih menyukai sayur asem,tahu tempe goreng,karedok,gado gado 😂

    Like

  5. Assalaamu’alaikum wr.wb, Ummu Shofi… memasak ini kalau tidak ada cabe memang ngak pas ya mbak. Tambah lagi kalau ada yang suka makan pedas. Menurut saya juga kata orang tua, cabe yang pendek memang pedas berbanding cabe yang panjang. Biasanya saya suka cabe tidak pedas tetapi banyak kerana hanya inginkan warna merah yang menggoda. Ternyata membuat ayam balado ini sangat mudah ya. kalau bawang seperti foto di atas, itu memang banyak di Malaysia dan rasanya manis dalam masakan.

    Salam sejahtera dari Sarikei, Sarawak.

    Like

    • ‘Alaikumsalam warahmatullah bu Fatimah
      Salam kenal ^_^

      Iya bu, suami dan anak-anak juga tidak suka yang terlalu pedas. Alhamdulillah sekarang sudah ketemu cabe besar yang tidak terlalu pedas dan lebih segar warna merahnya. Nanti saya bikin postingan lagi 🙂
      Betul, bawang bombay memang manis rasanya, tapi di Indonesia jarang dipakai untuk masakan tradisional, seringnya pakai shallots.
      Makanan dari Malaysia sepertinya tidak jauh beda sama Indonesia. Kita kan sama-sama melayu hehehe

      Like

  6. Sama dong ma mas Alris di atas, dulu suka banget pedas, sekarang suka pedas dikit aja coz pencernaan sensitif banget, jadi harus hati-hati memilih konsumsi di umur segini. Taapi ayam baladonya Ummu Shofi ini bikin ngiler juga nih, hehee.
    Salam dari Dompu

    Like

    • Salam kenal dari ummu shofi, pak Syamsuddin 🙂

      Hati-hati kalo pencernaan sensitif pak. Teman saya sekarang rutin minum jeruk lemon atau jeruk nipis tiap pagi. Katanya sangat membantu. Mungkin bisa dicoba 🙂

      Like

      • Iya ummu shofi, betul memang saya juga pernah coba minum jeruk nipis beberapa bulan lalu tiap pagi yah dan memang cukup membantu menetralisir ganguan di pencernaan saya, namun skrg belum mulai lagi nih ummu, hehee. Terima kasih saran yang baik.
        Salam dari saya di Dompu.

        Like

    • Salam kenal juga mas Adams 🙂

      Makasih pujiannya ^_^
      Aslinya saya ga bisa masak sebenernya mas, tapi gimana lagi, terpaksa hehehe
      Kata temen yang disini, kalo udah dinegeri orang, yang ga bisa/biasa masakpun pasti lama-lama bisa masak juga.
      Susahnya nyari makanan yang murah dan halal disini, terpaksa deh masak sendiri hehehe 😀 😀 😀

      Btw, blognya bagus mas, informatif sekali 🙂

      Like

    • Iya mba, cuma itu aja.
      Masak ga ribet koq. Ada sih beberapa makanan yang ribet masaknya, tapi kalo lauk sehari-hari sih engga biasanya. Kecuali masak rendang (msalnya), butuh waktu berjam-jam, jadi agak lama aja masaknya.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s