Indonesian ? No.. We’re Malaysian

Jumat, 12 February 2016. Tidak terasa sudah hari jumat lagi. Seperti biasa, saya pun langsung bergegas berwudhu dan menyiapkan diri untuk shalat jumat di York Islamic Center. Siang ini, suhu diluar terasa lebih hangat dibanding hari-hari kemarin, mungkin sekitar 10 derajat celcius. Dengan berpakaian bersih ditambah sedikit wewangian saya pun berangkat, bersiap mengayunkan langkah selama 30 menit kedepan. Selama perjalanan ke masjid, selain lalu lalang kendaraan dan beberapa pejalan kaki yang sedang asyik ngobrol dengan perantara gadget mereka, terlihat beberapa pohon mulai mengeluarkan puncuk daun serta bunganya yang menandakan musim semi segera datang.

shalat jumat york city

Menuju Masjid York. Early Spring ?

Masjid sekaligus Islamic Center kota York, yang berada di area Bull Lane ini, dibangun pada tahun 1982. Berdasarkan website resmi masjid kota York, 40 tahun yang lalu komunitas muslim di kota ini melakukan peribadatan hanya di sebuah rumah, namun dengan berkembangnya komunitas dan ditambah banyaknya mahasiswa muslim yang datang ke York dari berbagai penjuru dunia, dibangunlah sebuah bangunan masjid yang sekaligus berfungsi sebagai islamic center kota York. Saat ini masjid York mengalami renovasi kembali, yang sebelumnya satu lantai akan berubah menjadi bangunan 2 lantai dengan berbagai fasilitas didalamnya. Seperti ruang utama masjid yang akan menampung lebih dari 600 jamaah, kantor dan ruang rapat, ruang penginapan untuk musafir, dapur serta ruang fasilitas lainnya yang dapat digunakan oleh masyarakat umum.

new york mosqueKarena saya sudah berwudhu sejak di rumah, saya pun langsung masuk ke ruang utama masjid untuk melaksanakan shalat sunnah dilanjutkan kegiatan sunnah lainnya yaitu membaca surat al kahfi. Karena banyaknya komunitas muslim di kota York, pelaksanaan shalat jumat dilakukan sebanyak 2 kali secara begantian,sehingga jamaah dapat nyaman melaksanakan ibadah tanpa harus berdesak-desakan. Khutbah jumat di sampaikan dalam bahasa Inggris oleh imam masjid. Salah satu keindahan islam yang yang saya temukan adalah, dalam masjid York ini saya shalat bersama dengan saudara-saudara muslim lainnya dari berbagai negara dan dengan latar belakang mazhab yang berbeda.

Kalau di indonesia kadang kita masih meributkan masalah fiqih seperti qunut dan gerakan telunjuk saat tahiyat akhir, di sini saya mendapatkan lebih dari itu, contohnya tidak bersedekap setelah takbiratul ihram yang lazim dilakukan oleh (tebakan saya) saudara-saudara muslim dari negara-negara afrika utara seperti Maroko dengan Mazhab Imam Maliki.

shalat jumat york city

Jamaah shalat jumat keluar masjid dan menikmati jajanan di area parkir masjid.

Setelah shalat jumat, para jamaah biasanya langsung berdoa masing-masing dan melaksanakan shalat sunnat 2 rakaat, setelah itu kemudian bergegas keluar masjid untuk memberikan kesempatan para jamaah yang akan melaksanaknn shalat jumat di “kloter” yang ke-2. Pada saat selesai shalat jumat inilah biasanya para jamaah saling bertegur sapa, kadang diselingi dengan jajan makanan yang dijual pengurus di area parkir masjid. Setelah memakai sepatu dan jaket saya pun langsung mengalihkan pandangan ke area parkir dan berusaha mencari wajah-wajah melayu-Indonesia untuk sekedar bertegur sapa. Akhirnya pandangan mata terhenti pada beberapa pemuda yang sedang asyik mengobrol, dan saya pun langsung bergegas menuju mereka sambil mengucap salam.

Assalamualaykum bothers. Indonesian ?

No..We’re Malaysian ..

(ups… wajahnya mirip bgt sama orang indonesia. hehe..)

 

shalat jumat york city

Ruang utama dan area parkir masjid

Karena ngucapin salam perkenalan duluan, ya akhirnya pede aja dilanjutkan dengan ngobrol ngalor ngidul sebagaimana umumnya. Menanyakan kabar,Β  di Malaysia tinggalnyaΒ  dimana, di kota York bekerja atau sebagai mahasiswa, dan lain-lain. Setelah cukup lama ngobrol, akhirnya kami pun saling pamit dan kembali ke aktivitas masing-masing, ada yang kembali bekerja ada juga ke universitas. Sedangkan saya seperti biasa tiap jumat, harus keΒ supermarket halal milik warga Pakistan yang tidak jauh dari area masjid, untuk membeli bahan makanan. Dan saya pun siap mengayunkan kaki kembali selama 30 menit kedepan.

 

 

Advertisements

48 thoughts on “Indonesian ? No.. We’re Malaysian

    • iya bener mas… hehehe..

      kalo ketemu wajah melayu sy balik skrg “are you malaysian ?” πŸ˜›

      soale banyak disini dan rata2 student, kyknya pemerintah sana banyak kasih beasiswa termasuk ke undergraduate…

      Like

  1. Pengalaman mirip dengan saya. Pernah, saya ketemu orang Indonesia sama temannya yg orang asing saat nunggu tram. Si orang asing berbisik sama si orang Indonesia, “I think she’s Indonesian,”. Si orang Indonesia jwb, “no I don’t think so. I think she’s Malaysian”. Waktu di dalam tram, yang orang Indonesia ngga tahan dan nanya saya “Mbak dari mana” saya pun baru ngeh juga dia orang Indonesia karena tampangnya mirip Tionghoa. Memang sih, kalo saya travelling banyak yg mengira saya orang Malaysia. Padahal kan banyak juga orang Indonesia yang suka traveling ke luar..

    Liked by 1 person

  2. saya pernah punya pengalaman yang sama waktu di Romania, langsung menyapa dgn bhs indonesia ternyata mereka orng malaysia,hehe pas sholat jumat di grande mosqea Roma, ada bbrp wajah2 asia tenggara mau negur takut salah lagi jadinya cuek begitu dgr mereka ngomong eh ternyata malah beneran orng indonesia,hehe
    rasanya beda banget ya bah saat shalat di mesjid dgn penduduk muslim minoritas di negara itu, kebersamaannya lebih terasa, jadi gak merasa sendiri krn banyak saudara sesama muslim yg lain πŸ™‚

    Like

    • Ogt mba.. wah nambah lagi nih yang punya pengalaman sama.. :p

      waktu itu sy pede banget, soale wajahnya wajah2 jawa/sunda gitu deh.. ehh.. saudara dari Malaysia πŸ˜€

      Iya bener mba.. kerasa bgt kebersamaan nya, walaupun sama warga negara lainnya..

      Like

  3. Kalau diluar negeri atau perantauan bertemu dengan orang yang berasal dari tempat yang sama adalah anugrah. Mungkin merasa sedikit kesepian sehingga berharap bertemu dg orang indonesia. Apa orang malaysia mirip ya sama orang indonesia? Klo saya liat di TV beda banget lho ha ha ha……

    Liked by 1 person

  4. Hehe, jadi ingat beberapa waktu lalu aku mengambil sebuah kelas dan aku kira ada 1 orang dari Indonesia disana. Eh, ternyata dia orang Malaysia πŸ˜› . Kalau sebaliknya, aku malah jarang ditebak dari Indonesia, hahaha πŸ˜† .

    Liked by 1 person

  5. Narasi Abah disini mengingatkan akan kampus saya. Didepan masjid kampus banyaaakk banget yang jual makanan. Biasanya dulu suka jajan disitu sama teman2 kalo jumat sambil ngecengin ikhwan2 haha (duh, jaman2 kuliah). Di Den Haag sini saya malah jarang cenderung ga pernah jumpa sama orang Malaysia, saking banyaknya orang Indonesia.

    Liked by 1 person

    • Haha.. ternyata mba Deny ya.. πŸ˜€

      Kebalikan dari York berarti ya mba. Berikutnya kalo ketemu wajah melayu dan saya nggak kenal pasti kepikiran orang malaysia. soale memang jumlah orang Indonesia sedikit disini.. πŸ˜€

      Like

  6. Masih untung Bah sampeyan gak menyapa dalam bahasa Jawa, “saking jawa, mas?” hahaha…
    Berarti lain kali harus menanyakan dalam bahasa Inggris dulu ya, mana tau dia dari Philipina atau Kamboja. Kan Orang Philipina, Kamboja, Laos, Vietnam rada-rada mirip sama orang Indonesia.

    Like

    • Iya bener mas, Kejadian juga pas naik emirates, pramugarinya “muka jawa” banget, kirain orang Indonesia nih…

      Baru mau saya ajak ngobrol eeh… di dadanya ada pin bendera Filipina.. :p Gak jadi deh… πŸ˜€

      Like

  7. Orang Malaysia dengan orang Indonesia kenapa suka ketuker2 gitu yah? Mirip tapi kalo diperhatiin banget tetep ada yang beda. Aku juga kadang dikira Malaysian kalo pas traveling ke LN, padahal mukaku kan ga ada melayu2nya samasekali mas..hahaha :D.

    Like

  8. Assalamu’alaikum Abah Shofi…
    Btw..di York itu muslimnya banyakan pendatang ya bah dibanding muslim lokal, atau memang tidak ada muslim lokal nya? tapi mungkin ada juga yah, hanya ga ada dalam review di atas yah dan pastinya ada beda cara sholatnya karena beda mazhab.
    Salam hangat dari Dompu

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s